Knowledge,  Sharing and tips,  Tips and Trick

Yuk Tetap Waras dan Bahagia Hadapi Pandemi bareng #KelasUsagi

Bu ibuuuuu.. masih waras?

Semenjak pengumuman belajar di rumah selama 2 minggu (plus 7 bulan) ini udah berapa banyak rambut yang memutih karena stress bin emosi ngadepin suasana baru di masa pandemi?

Aku nih yang menggadang-gadang diri sendiri bahwa punya stock sabar lumayan banyak aja, ternyata udah mulai pengen beli isi ulangnya. Hampir abis stock akutuuuu..

Dan ternyata di IG ada yang jual lho.

Iya, pas aku lagi scroll-scroll IG, eh lewat tuh iklan Kulwapp-nya USAGI yang seolah-olah membaca pikiranku. Langsung deh aku daftar ikutan.

Emang kulwapp apaan sih? USAGI siapa?

Sabar lah, ini baru aja mau diceritain.

Kemaren tuh USAGI bikin kulwapp pertamanya, dan temanya tentang Parenting in New Normal

Ibu Tetap Waras dan Anak Tetap Bahagia

 

Cucok kan bo. Kulwapp ini diampu oleh Ibu Irma Gustiana Andriani, S.Psi., M.Psi., Psi. PGCertPT. Ibu cantik ini biasa dipanggil Mba Ayank.

Ibu-ibu nih (atau saya sendiri deh yang jadi contohnya), ngga ada pandemi aja kadang gampang stress. Liat cucian udah 2 hari belom di jemur, stress. Giliran udah dijemur tinggal di setrika, stress lagi. Liat anak makan itu-itu aja, stress. Giliran ngga mau makan sama sekali, stress lagi. Ya iyalah..

Nah sekarang potensi kemungkinan stress itu bertambah di masa pandemi ini.

Disclaimer dulu ya, ngga semua orang mudah stress kok. Ada juga orang-orang yang emang manajemen otak dan hatinya udah tingkat dewa, jadinya bisa menyikapi perubahan-perubahan ini secara smooth. Mungkin juga ada kalanya mereka stress tapi ngga kentara atau bisa segera tertanggulangi.

Apa sih tambahan-tambahan penyebab stress ini?

Macem-macem ya, ada dari aspek finansial yang paling kentara banget ini dampaknya. Ada juga ketakutan kalau-kalau kita terjangkiti si coro-coro itu. Batuk dikit aja bawaannya udah stress. Padahal bisa jadi Cuma perkara kebanyakan makan gorengan.

Ada juga yang stress karena ketidakpastian akan masa depan. Dan yang pasti banget ini adalah tambahan stress dari kegiatan-kegiatan yang berubah ke sarana online, baik bekerja maupun anak-anak sekolah.

Nah itu stressnya orang dewasa. Trus stressnya anak-anak gimana? Iya, anak-anak kita juga bisa stress, Bu. Biasanya ditandai dengan mereka rewel, lebih agresif, jadi suka ngelawan, dan lain-lain. Itu baru yang nampak langsung ya. Ada juga ternyata dampak stress ini yang jarang kita sadari kalo kita ngga peka. Stress anak-anak yang ngga ‘keluar’ ini bisa berubah bentuk ke sakit fisik, atau disebutnya psikosomatis ya.

Terus biar anak ngga stress gimana?

Pertama, yang pasti ibunya jangan stress. Atuh gimana lah anak ngga stress kalo ternyata ibunya juga stress duluan. Ngomong udah kaya pake toa, bawa-bawa gagang sapu, gemes kalo anak susah mudeng pelajaran. Hadeeeh..

Duh si kakak susah banget nih garap PR

Adenya rewel mulu

Laporanku belom kelar pula

Mana suami ngga mau bantu

Tembok mana tembok, pengen jedot-jedotin pala nih.

Jadi kita nya dulu ya buk yang harus bisa kuasai diri. Kaya macem di pesawat itu lah, orang tua dulu yang di suruh pake alat bantu pernafasan, baru anaknya.

Nah, gimana tuh caranya?

Ngga ada.

Laaaahhh… buang-buang kuota aja nih udah baca sejauh ini.

Tuh kan, esmosi lagi. Emang ngga bisa lah aku kasih tips saklek how to do nya. Tapi setidaknya kulwapp kemaren itu kasih insight tentang kesadaran dulu. Sadari apa yang sedang terjadi. Turunkan standar kita di era new normal ini. Dan tetap aware sama limit diri juga.

Kalo kita sebagai orang tua udah bisa handle diri sendiri, baru kita cukup aware dengan lingkungan sekitar, khususnya keluarga kita.

Kenapa ya si kakak harus di suruh2 dulu kalo belajar? Kenapa dia susah fokus? Kenapa ade rewel dan lain sebagainya.

Pertama yang harus kita lakukan adalah PAHAMI. Pahami si anak ini umur berapa, kebiasaannya gimana, lingkungannya gimana. Yang jelas Pahami perasaan anak. Kaya misal tuh anakku yang pertama dia selalu bilang “bunda ngga tau sih rasanya jadi aku, cape tau di depan layar terus”. Ok, dia merasa cape di depan layar karena musti belajar online atau karena kebanyakan nonton nih?

Kalo “cape” nya si anak ini karena sekolah daring, bisa kita konsultasikan ke sekolah, entah dengan pengurangan jam pelajaran, atau sesekali minta materi aja dan anak libur dulu nge-zoom nya. Inti dari materi juga biasanya sudah ada di buku, anak bisa diminta untuk baca buku dan kita akan bantu tambahkan info2 pelengkapnya sesuai dengan modul dari sang guru.

Nah, kalo cape karena kebanyakan nonton, ya udah kita kurangi TAPIIII harus ada kegiatan pengganti ya. Harus siapin kegiatan atau permainan lain yang sebisa mungkin kita lakukan bersama. Jangan juga si anak di suruh main mewarnai, tapi kita nungguin sambil pegang gadget. Ngga fair. Kalopun kita emang ada kerjaan, sebisa mungkin lakukan di saat yang emang jadwal kita buat kerja. Anak juga paham kok kalo kita minta waktu 1-2 jam untuk kerja, nanti (atau bisa juga sebelumnya) kita bisa kasih waktu fokus ke anak2 untuk main bareng selama 30 menit misalnya.Kita harus bisa kasih jadwal rutinitas yang disepakati bersama, dan konsisten dilakukan.

Kadang anak ini juga bisa bilang cape sebagai pengganti kata “bosan”. Dia cape ada di rumah terus. Penting juga buat kita punya strategi buat menyisasati kebosanan itu. Bisa bercerita, main kotor-kotoran biasanya anak suka tuh main pake tepung lah, playdoh lah, busa sabun, dll. Atau bisa juga dengan bermain peran. Main peran ini efektif kalo di aku buat masuk-masukin pelajaran atau nasihat ke anak. Misal kita bisa main jual-jualan sambil ngitung, sambil masukin juga kata-kata ajaib macam ‘maaf’, ‘tolong’, ’terima kasih’. Dan yang paling menguntungkan lagi nih buat emak-emak adalah do chores together. Kasih anak-anak ini tanggung jawab soal kerjaan rumah yang bisa dilakukan dengan fun. Nyiram bunga, kasih makan hewan peliharaan, lipet-lipet baju dll.

Selain itu, kasih waktu dia buat curhat. Kalo si anak model anak yang susah curhat, kita bisa stimulus dengan cerita pancingan. Dan kalo si anak udah bisa curhat, dengarkan curhatannya tanpa menghakimi. Ini susah sungguh.

Pernah susatu kali anakku curhat bahwa dia ngga suka nulis dan ngga mau ngerjain tugas yang di suruh nulis tangan. Menurutnya nulis tangan itu ngga penting, yang penting dia ngerti dan bisa jawab.

Aku lho mau sampe ndower buat ngasih petuah betapa pentingnya kita harus tetap melakukan kewajiban sesuai dengan rule gurunya itu, ngga akan masuk ke dia. Pertama mungkin karena akunya langsung mematahkan pendapatnya kali ya. Hmmm.. mungkin di lain kali aku akan mencoba pendekatan lain. Mungkin aku bisa bilang ke dia bahwa tulisan tangan kita akan jadi ciri khas kita yang istimewa, penanda, sesuatu yang sulit dipalsukan. Entahlah, layak dicoba.

Terus kalo misal ada suatu waktu dimana anak bener-bener bertemu dengan satu hal yang berat bagi mereka, kasih lah ruang buat express their feeling. Boleh nangis, tapi ngga teriak-teriak. Boleh marah, tapi ngga boleh pukul-pukul. Boleh ngoceh-ngoceh, tapi ngga ngomong kata-kata jelek.

Lalu boleh juga kasih reward. Ketika anak doing great, kasih reward berupa pujian, pelukan, makanan kesukaan dll. Aku biasanya juga sediain sesuatu ketika anak mau melakukan hal yang cukup menantang. Contoh di aku adalah ketika si kakak harus mengartikan Bahasa Arab. Itu artinya dia harus bisa fokus baca dulu pertanyaannya, mentranslate ke Bahasa Arab, tulis huruf hijaiyahnya di buku. Triple kill itu ampuuunn. Tapi abis itu aku akan janjikan makanan kesukannya, bisa makanan olahan sendiri atau snack macam Usagi. Buatku cukup aman lah snack ini karena bahan utamanya dari gandum dan ada juga yang dari jagung. Tinggi serat pangan dan dia diproses ngga pake minyak atau margarin, jadi kurasa cukup aman.

Dan semua itu bisa kita lakukan asal kitanya cukup waras ya bu ibuuuu…

Aku ngga tau seberapa tingkat kewarasan dan apa yang dibutuhkan, karena kita pasti punya limit masing2 dan “obat” masing2 juga. Tapi aku punya tips dari mba Ayank.

Tips parenting di era new normal

  1. Realistis. Iya lah realistis aja sama keadaan sekarang. Ngga usah ngoyo dengan pengen buka 5 cabang warung jualan emas misalnya. Ya kali aja gitu
  2. Ikut komunitas yang positif. Misal kaya komunitas Mother on Mission yang aku ikuti itu juga positif dan produktif banget.
  3. Bikin tempat rutinitas kita jadi nyaman. Karena kita kan uprek-uprek di rumah mulu ya. Ngga usah harus ganti lemari segala, cukup dengan kurangi barang, ubah tatanan perabotan, itu juga cukup refreshing
  4. Cari dukungan. Sometime kita cape kan ya urus kerjaan domestik. Minta dukungan orang terdekat, bisa suami, orang tua, sodara, sahabat, siapapun yang sekiranya bisa kasih dukungan yang pure. Teteplah terhubung sama teman-teman baik, biasanya ibu-ibu akan butuh dukungan dari sahabat-sahabat baik. Tapi kalo curhat tetep dalam batas koridor yaaaa..
  5. Menawarkan bantuan ke orang-ornag terdekat. Iya lho, kadang mebantu itu pun juga melegakan
  6. Lepas energi negative. Kalo kata temenku, dia akan bakar sampah, seiring dengan sampah yang terbakar penatnya juga akan menguap. Tiap-tiap orang punya cara sendiri-sendiri ya.
  7. Me time at least 15-30 menit per hari. Ambil waktu yang bener-benr ngga diganggu, misal saat anak tidur, dijaga suami, asik main. Kita bisa mandi luluran pun udah lumayan. Kalo aku biasanya maen game homescapes hahaha…

Kalo itu semua belom bisa dan kita ada di situasi yang benar-benar penat, kalau bisa jangan deket-deket anak dulu. Kasih mereka ruang (kalo aku it’s ok nambah sedikit jam nonton) sembari kita juga ngasih ruang ke diri sendiri. Misal mau marah-marah atau nangis 10 menit aja dulu it’s ok. Setelah kita tenang, baru ketemu anak-anak lagi. Ini maksudnya biar emosi kita ngga berimbas ke mereka. Fyuuuh.. tetap semangat ya bu ibuuu…

Puanjang yaaa tulisan kali ini. Mudah-mudahan bermanfaat ya..

See ya!

6 Komentar

  • Roem Widianto

    Wah, ini para ibu-ibu harus baca, nih. Soalnya banyak juga yang mengeluh tentang anak semenjak ada pandemi. Maklum, sekarang anak-anak sekolah dari rumah. Jadi orang tua yang harus membimbing anak-anaknya secara langsung. Btw thanks banget sudah sharing ya, Mbak 😆.

  • Thessa

    Klo denger Usagi aku ingetnya malah Sailor Moon 😆

    Bagus mba sharingnya. Apalagi tntng kita hrs mengerti perasaan anak. Kadang orang tua krna udah stres duluan sama deadline semua tugas, jd lupa mempertimbangkan perasaan anak. Kan yg bs stres ga hanya orng tua, anak pun juga bisa..

  • Reyne Raea

    Eh benar juga ya, gimana anak-anak nggak stres, kalau mamaknya juga stres hahaha.
    Kalau mamak stres, anak-anak rewel, mamak tambah stres.
    emang kudu di prepare biar lebih good ya, kalau stres itu menjalar ke semua aspek, kacau balau semuanya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *