Puasa Anti Galau buat Anak-Anak

Apa yang membuat ramadhan kali ini berbeda? Apakah salah satunya karena anak-anak sudah mulai latihan puasa? Melatih anak-anak puasa ini tidak bisa dilakukan serta merta. Ada tahapan demi tahapan yang musti dia kenali dulu, seperti misalnya ajak anak untuk mengenal puasa dengan cara melihat kita terlebih dahulu. Mungkin si anak suka ikut bangun pas kita sahur, ikut mempersiapkan buka puasa, dll.  Sounding tentang puasa pun perlu dilakukan paling tidak sebulan sebelumnya. Seperti misalnya ajak anak untuk melihat kisah-kisah tentang puasa, dan bacakan cerita tentang puasa. Yuk semangat parents, jangan ikutan galau buat mempersiapkan puasa pertama anak-anak.

Tips Mengajarkan Puasa untuk Anak

Saya punya anak 3, dan yang paling besar (8th) udah mulai puasa sejak dia 6 tahun. Tapi entah kenapa tahun ini rasanya lebih berat aja gitu buat ngejagain dia biar ngga batal. Aku cerita dari awal dulu ya.

Abang Al, udah mulai latihan puasa sejak TK. Dia akan puasa sampe jam 10-11-12. Pernah sekali doang dia bisa sampe jam 6, gara-garanya dia pulang sekolah ketiduran dan bangun udah mau maghrib.

Di kelas 1 SD, dia dan temen-temennya udah mulai dilatih untuk puasa full. Mereka sudah 7 tahun. Sebagian besar sudah bisa, namun masih juga ada yang masih 1/2 hari. Al tahun lalu itu cuma bolong 3, karena sakit, dan karena kesiangan bangun jadi ngga sahur.

Nah tahun ini nih yang PR banget. Sampe berita ini ditulis (heleh berasa wartawan), Al udah bolong 4 kali kayanya. Yang 2 di awal puasa karena sakit dan yang 2 lagi karena ngga tahan liat adenya makan. Tahun lalu adenya masih bisa dijagain untuk ngga makan di depan kakaknya, nah yang sekarang ini suka kecolongan, mereka lupa atau pas mereka ngumpet makan, kakaknya yang ngga sengaja nemuin mereka. Ribut bin ribet nih kl udah begini ceritanya. Belom lagi, Al pulang sekolah jalan kaki, saya jemput tentunya. Tapi ada 2 minimarket yang harus kita lewati tiap pulang sekolah. Itu Al udah berasa dilambai-lambai sama minuman di showcase.

Beberapa kali gagal puasa, akhirnya bikin aku harus mikir lebih gimana cara merayu ini anak biar pertahanan imannya kuat. Aku mempraktekan beberapa cara berikut ini, tapi ini trial error ya, ada yang sukses ada yang gagal total.

  1. Cerita tentang pahala dan dosa.
    Ini tergantung timing ternyata. Kalo timingnya pas, misalnya sebelum tidur, nasehat ini bisa masuk. Tapi kalo diingatkan kembai saat Al lagi cranky karena tergoda batal, udara panas, laper, dijamin ini bakal mental. Lagi pula anak-anak masih melihat sesuatu hal secara konkrit ya, sedangkan konsep pahala dan dosa, walaupun sudah pake segala permisalan, tetep susah mereka liat, lalu jadi susah diterima.
  2. Makan sahur dengan protein.
    Ini lumayan berhasil bikin dia lebih tahan laper. Awalnya aku ngga tau dan ngga sengaja, karena ketika makan sahur, Al males makan nasinya dan akhirnya cuma lauk-lauknya aja yang dia makan. Ketika aku syurhat sama temenku, ternyata menurut dia justru makan buah dan protein akan bikin tahan lapar ketimbang karbohidrat.
  3. Bersihkan Meja Makan.
    Al paling sebel kalo ada makanan di meja makan saat dia lagi puasa. Terkadang aku lupa membereskan makanan sisa sahur. Walau tetep ada di dalam tudung saji, tapi ternyata itu tetep bikin Al bete. Akhirnya sekarang meja makan harus bersih. Jika ada makanan sisa yang masih bisa dimakan, simpan dulu di kulkas untuk dipanaskan lagi nanti saat mau dihidangkan
  4. Buat Takjil Mepet Jam Buka
    Pernah pada suatu ketika aku ke jatah takjil untuk mushola. Aku membuat roti isi rougut dari jam 2-an. Maksudku biar nanti ngga terburu-buru. Ternyata aroma masakan di jam-jam rawan ini bikin Al berubah jadi Hulk. Besok-besok lagi kalo mau kejatah takjil mending beli aja dah. Kalo hanya sekedar menyiapkan buat keluarga, kan jumlahnya ngga banyak, jadi bisa lah di usahakan bikin di jam mepet buka
  5. Buat Takjil yang anak suka.
    Tapi jangan dikasih tau dulu. Bilang aja kalau dia berhasil puasa full, maka akan dibuatkan makanan yang dia suka untuk saat berbuka nanti

Kayanya baru segitu yang bisa aku inget dari pengalaman sejauh ini. Mungkin ibu-ibu lain pasti punya pengalaman seru lainnya yang bisa di share juga di kolom komentar. Kita sama-sama belajar bareng ya buk.

2 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *