Resep Makanan,  Review,  Story

Bubur Kacang Hijau Tinggi Serat dengan Santan Tropicana Slim

Beberapa waktu yang lalu aku dapet rejeki nomplok dari acara ulang taunnya Mothers on Mission. Sebuah komunitan buat empowering women, mother ya khususnya. Nanti deh kapan-kapan insyaAllah aku cerita juga.

Rejekinya berupa goodie (big) bag dengan macam-macam produk di dalamnya. Bener-bener banyak banget beibs isinya, dari toiletries, bahan makanan, jajanan anak2, sampe aneka voucher yang berguna banget. Denger-denger sih 1 bag itu kl diuangin hampir sejutaan gitu, banyak ya berarti. Aku, si emak2, dapet aneka rupa begitu ya jelas girang. Mayan banget lho uang belanjaku di bulan berikutnya bisa ada yang di saving.

Nah, dari banyaknya barang-barang di goodie bag itu, ada satu produk dari Nutrimart yaitu Santan Tropicana Slim. Selama ini aku cuma akrab sama produknya Tropicana Slim itu berupa sweetener yang emang dikonsumsi harian sama almarhum Bapak. Dan yang suka sekilas-sekilas diliat di supermarket itu ada minyak, gula jawa, dan susu. Sementara sama si santan ini aku belom kenalan atau mungkin ketemu di jalan juga belom pernah, jadinya lumayan takjub pas dapet produk itu. “We-o-we aku dapat santan baruuu”, begitu pikirku kala itu. Ngga usah pake zoom in zoom out kaya FTV segala.

Dan kemudian hari-hariku dipenuhi sama pikiran itu santan bakal mau diapain ya? Kasian juga kl cuma jadi pajangan dapur. Mau aku masak opor, belom musim lebaran, kurang afdol gitu. Mau aku masak rendang, tukang sayur jarang bawa daging. Wkwkwkw.. kebanyakan ngeles, padahal aslinya emang ngga bisa masaknya.

Berhubung aku sadar diri dengan kemampuan masak-memasak, aku harus pikirin betul itu santan mau di eksekusi jadi apa. Khawatirnya, kl misal rasa masakannya kurang endeuss, aku ngga tau itu gara-gara santan atau gara-gara emang aku yang kurang bumbu. Dan setelah melalui perdebatan panjang (dengan diriku sendiri), diputuskan aku mau bikin bubur kacang ijo aja.

Kenapa?

Pertama karena aku sering ketinggalan tukang bubur kacang yang suka lewat depan rumah, dan yang kedua karena bubur kacang ijo itu bikinnya relatif gampang, tanpa bumbu aneh-aneh. Jadi aku optimis ini akan berhasil. Karena aku udah pernah bikin bubur kacang ijo beberapa kali, jadi aku akan lebih bisa membandingkan rasanya jika menggunakan santan yang baru mau aku pakai ini.

Bubur Kacang Hijau itu bahannya cuma :

  • 250 gr kacang hijau
  • 150 gr gula merah
  • 2 L air
  • seruas jahe
  • garam
  • 2 sachet santan Tropicana Slim

Dah cuma gitu doang, dan itu semua ada di rumah. Mustinya dikasih daun pandan bisa lebih sedep, tapi kemaren aku ngga punya, jadi sedih.

Cara bikinnya pun gampang :

  1. Kacang hijau aku rendam dulu di air sekitar 2 jam, kalo kelupaan ya boleh lah 3-4 jam, pokoknya sampe mlethek-mlethek alias mengelupas. Setelah itu tiriskan. Air rendamannya dibuang aja, ngga usah dipake buat cuci muka.
  2. Rebus kacang hijau tadi pake air 1 – 2 liter, pokoknya sampe empuk lah.
  3. Setelah itu masukkan gula merah yang sudah diiris-iris. Ini fungsinya cuma biar cepet larut aja, bukan buat estetika. jadi kl km males iris2 ya udah masukin sak glondong gitu juga gak papa, tak maafin. Oiya gula ini sebenernya sesuai selera ya, kalau suka manis ya tinggal tambahin aja. Kasih garem sak cimit, atau sekitar seujung sendok teh. Masukin garemnya boleh pake gaya ala ala chef. Lalu jangan lupa cemplungin jahe yang sudah di memarkan.
  4. Tunggu sampe mendidih, lalu tibalah kita masukin santan baru ini. Karena ini bentuknya bubuk, jadi aku cairkan dulu. Di kemasannya sudah ada petunjuk penggunaan yaitu 1 sachet santan idelanya ditambahkan dengan 15-60ml air. Tapi santan ini juga ngga suka memaksakan kehendak, jadi kamu boleh sesuaikan airnya dengan kebutuhan. Asal jangan 1 sachet ditambahkan dengan seember air ya. Eman-eman gaesss.. Kemarin aku pakai 2 sachet, dengan menambahkan 150ml air. Masukkan ke rebusa kacang hijau tadi dan aduk-aduk sampe tercampur rata, mendidih, dan enak.
  5. Siap dihidangkan.

Terus gimana-gimana reviewnya?

Jadi, kalo menurut aku dan anak-anak disekitarku yang ikut menyemangati aku memasak sekaligus jadi tester, kami punya kesimpulan begini :


“Kemasan tidak makan tempat, desain kemasan bagus, praktis dan mudah digunakan”

 – Elin, sesembak tukang ndesen


“Kok bau nya enak, kaya masak susu”

– Anak pertama, picky eater


“Rasanya kaya santan pada umumnya, tapi Tropicana Slim ini lebih light, berasa lebih ringan tapi ngga encer.”

– Elin lagi, emak-emak tukang masak


“Jadi ngerasa lebih sehat karena santannya rendah lemak dan tinggi serat”

– masih dengan Elin, si suka makan


Yah begitulah testimoni-testimoni singkat dari para penyicip Bubur kacang ijo dengan santan Tropicana Slim. Apakah aku akan menggunakannya lagi. Yes, aku rasa aku suka dengan ini dan akan menggunakannya lagi. Harga di pasaran cukup ramah kantong, 1 box isi 5 sachet, ada di kisaran harga Rp. 15.000,-. Kamu bisa temukan ini di supermarket atau toko-toko online.

See you around

 

Elin.wiji

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *