Lifestyle,  Story

Aplikasi yang Lekat di Hati di Ramadhan Kali Ini

Sejujurnya aku nih makhluk yang bisa dibilang jarang pegang hp. Amazing ya di jaman serba gadget gitu loh. Apalagi selama bulan Ramadhan ini, kebetulan rejeki Allah mengalir di bulan ramadhan berupa beberapa project yang harus aku kerjakan. Jadi jarang pegang handphone karena kebanyakan pegang laptop. Sama aja maliiiihhhh….

Karuan aja ya jarang pegang hp, karena paling yang dibuka email dan whatsapp, yang mana itu bisa juga di buka lewat laptop. Lalu punya handphone buat apaan dong? Ya buat nelpon lah, sama ngegame hahahha… Tapi memang keberadaan smartphone ‘harusnya’ ngga cuma buat nelpon ya, ada banyak aplikasi yang bisa di tanam di smartphone untuk memaleskan memudahkan kita.

Aplikasi di smartphone aku ngga begitu banyak. Sosmed hanya FB, IG, Twitter, dan Pinterest. Selebihnya aplikasi perbankan, ojek online, peta, dan game sekitar 4-6. Ada ngga aplikasi yang khusus aku instal saat Ramadhan? ngga ada kayanya. Lalu selama bulan Ramadhan ini aplikasi apa sih yang sering aku pake?

  1. Ojek online.
    Aplikasi ini sering aku pake karena puasa-puasa males keluar. Jadi aku bisa minta tolong beli beras, makanan, jemput Al dll. Keberadaan ojek ini emang sangat membantu lho, berasa sekali dan terima kasih abang-abang ojek. Kalian menjaga kulitku tidak sering terbakar panas matahari Bekasi.
  2. Instagram.
    Dari sosmed-sosmed yang aku punya, Instagram yang jadi juaranya sering aku buka. Dari mulai mau cari menu makanan, sampe gambar-gambar yang isinya kajian ringan. Aku memfollow beberapa illustator Indonesia, beberapa diantara mereka kerap memposting hadist-hadist atau nasihat baik melalui ilustrasinya. Buat aku pribadi, dakwah macam ini lebih enak diterima dan lebih mudah untuk diingat.
  3. Cookpad
    Buat aku yang skil masaknya masih sekelas sayur sop, maka aplikasi macem cookpad ini membantu sekali. Ada banyak resep makanan sampe camilan buat ide takjil. Cuma kadang masih suka gagal juga sih walau udah ngikutin caranya. Mungkin aku emang lebih bakat makan ketimbang masak.
  4. Quran digital.
    Ini sebenernya hanya dibuka saat kita dijalan aja sih, misal nunggu kereta, antri makanan dll. Karena sebenernya lebih enak baca langsung di kitab nya dari pada pake aplikasi. Tapi kalo bawa-bawa Al quran dijalan, aku takut ngga bisa jaganya. Misal kelupaan naro tas di bawah, atau ikutan masuk kamar mandi.

Seneng ya kalo idup kita dipermudah, itu udah sifat alamiah deh. Tapi katanya jiwa struggle nya jadi kurang. Misal dulu kalo mau makan ya masak, belanja dulu, atau minimal musti ada usah keluar rumah buat beli makanan jadi. Sekarang sambil gegoleran aja makanan bisa dianter sama abang ojek. Walau demikian, aku lebih suka ambil sisi positifnya. Dengan adanya aplikasi-aplikasi ini yang memudahkan hidup kita, kita bisa maksimalkan waktu kita buat hal lain yang lebih bermanfaat. Kaya misalnya, waktu yang di butuhkan buat keluar rumah, antri dan beli makanan bisa ngabisain waktu minimal 30 menit. Diwaktu tersebut jika kita minta tolong ojke, maka 30 menit waktu kita bisa dipake buat baca 1/2 juz Al quran. Kita insyaaAllah nambah pahala, bapak ojeknya juga nambah rejeki.

Jadi deal ya, mari kita nikmati kemudahan yang ada dan gunakan itu dengan baik dan bermanfaat.

Bijak. Tumben

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *