Story

Mudik (ngga selalu) Asik

Ada dua cerita mudik yang gampang aku inget. Yang pertama karena gratis, yang kedua karena luamaaa, 3x lipat dari perjalanan normal.

Dari kecil sampe kuliah, ngga ada tuh cerita mudik. Karena aku emang udah tinggal di kampung, embah dari Bapak dan Ibu juga jarak rumahnya cuma sekitar 7 km dari rumah. Jaman kuliah pas diharuskan kos di Jogja juga ngga ada hawa-hawa mudik ketika pulang lebaran. Karena aku pulang ke arah berlawanan dari kebiasaan orang mudik, jadi ya pulang mudik rasanya sama aja kaya pulang bulanan.

Baru ketika akhirnya dapet kerja di Jakarta, ngerasainlah pengalaman mudik. Perusahaan pertama tempat aku kerja adalah sebuah Advertising agency di bilangan Jakarta Utara. Kebetulan di kantor itu banyak di dominasi sama orang dari suku Jawa. Karena saking banyaknya yang pulang kampung searah, akhirnya perusahaan punya kebijakan buat memberangkatkan karyawannya pulang kampung secara gratis. Sebenernya mayoritas orang Jawa ini banyak di dominasi sama OB, ada juga receptionist, dan ada beberapa karyawan. Kebijakan mudik gratis itu awalnya ditujukan untuk OB, tapi karena bangkunya masih banyak yang kosong, maka siapa saja boleh ikutan.

Di Tahun ke 2 aku ikutan mudik gratis. Seru lah itu rasanya karena emang di kantor itu kita ngga ngebeda-bedain mana ob mana karyawan. Semua membaur jadi satu berasa balik lagi ke jaman Study Tour sekolah. Sayangnya, mudik ke arah Jawa Tengah itu jalurnya terbagi 2, Jalur Utara dan Selatan. Kalo aku harusnya lewat jalur Utara, tapi si bis mudik gratis ini lewatnya jalur Selatan. Ya udah lah ya, namanya juga gratis ya ngikut aja.

Melewati jalur selatan ini bikin aku ngga bisa turun di depan jalan masuk ke rumah. Aku harus ikut muter nganterin temen-temen itu turun satu persatu di tempat tujuannya sampe akhirnya bis berakhir di Jogja. Aku turun di Jogja, dan cari bis buat balik lagi ke arah rumah (yang berada di jalur utara) yang makan waktu sekitar 3-4 jam, ongkosnya cuma 50rb kalo ngga salah kala itu, udah dapet yang bis AC. Kalo mau hemat lagi ada bis ekonomi cuma 15-35rb tergantung hari dan bisnya.

Lebaran di tahun berikutnya aku pindah kantor, ngga bisa lagi deh mudik gratis. Tapi gara-gara pengalaman mudik naek bis itu, maka pada lebaran berikutnya aku memutuskan buat pulang naek bis, alih-alih naek kereta. Aku agak lupa alesan pastinya, entah karena bis lebih murah atau karena udah ngga kebagian tiket kereta.

Dan ternyataaa.. dimulailah perjalanan terlama untuk pulang kampung. Aku menghabiskan waktu 22 jam di bis, dan itu pun ternyata ngga sampe tujuan. Sekitar kurang sejam lagi nyampe rumah, kami yangnaek bis itu dipindah ke bis lain, dan it worst. Badan yang udah lepek dan capek, musti harus berdamai dengan bis ekonomi. Aku masih untung lah perjalanan tinggal 1 jam lagi, nah buat penumpang yang punya tujuan lebih jauh dari aku mah ngga tau deh, sampe mana mereka kuat bertahan.

Semenjak itu hampir bisa dipastikan aku mikir 2x kalo musti pulang naek bis. Belakangan aku tau kalo sekiatar 3-5 tahun yang lalu juga terjadi kemacetan parah ke arah Jawa Tengah. Tetangga rumah ibuku, yang sama-sama mudik dari arah Jakarta, menempuh perjalanan 3 harinaek mobil pribadi. 3 hari booooo… cak macam mana itu badan.

So far mudik naek kereta udah paling bener deh buat aku, baik dari segi biaya, kenyamanan, maupun waktunya. Cuma ini memang harus rebutan tiket, karena hampir semua orang juga memikirkan hal yang sama. Tiket kereta dibuka H-90 sebelum lebaran. Kalo ngga siap2 uang jauh-jauh hari buat tiket mah wassalam aja udah.

Meskipun kereta mudik bisa dipastikan selalu penuh dan udah pula ditambah kereta tambahan lebaran, toh nyatanya jalanan tetep aja dipenuhi sama pemudik yang pake kendaraan pribadi. Alasannya karena mereka lebih fleksible, kalo di kampung mau jalan-jalan ada mobil, dan biaya bensin lebih hemat dari tiket kereta kalo pulang rombongan (eh kalo yang ini sih dengan catetan ngga macet berhari-hari ya).

Ini ceritaku yang masih mudik hanya antar propinsi aja. Gimana dengan kalian yang mudik antar pulau? Berapa rupiah yang musti kalian keluarkan buat naek pesawat atau kapal laut?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *