Ramadhan,  Story

Ramadhan Kala Itu…

Aku anak kampung yang akan sangat bangga sekali mengisahkan tiap cerita masa kecil, termasuk kisah tentang Ramadhan.

Aku masih ingat betul bagaimana suasana Ramadhan di kampungku saat aku kecil. Ini artinya pengalaman itu sangat berkesan dan susah lupa. Aku dan adeku selisih setahun, jadi kami latihan berpuasa hampir diwaktu yang bersamaan. Dimulai sejak kami masih TK, puasa sampe jam 9 atau 10 atau 11. Dulu kami tidak mengenal konsep puasa-buka-puasa lagi. Baru ketika SD kelas 2 kami mulai puasa sehari penuh, yang aku tau dulu sebelum akil baligh maka pahala puasa kita akan diberikan untuk orang tua kita. Ngga tau juga ini aku dapet pemahaman dari mana kala itu.

Dulu, aku dan teman-teman hampir selalu pergi ke masjid ketika sholat subuh. Kami berangkat dari rumah jam 4, tak lupa membawa senter. Jaman dulu belom ada ya senter LED atau yang bisa di cas, masih bagus lah punya senter, ketimbang harus pake obor. Jalanan dari rumah ke Masjid ini jaraknya sekitar 700 meter dari rumah, melewati pepohonan bambu dan jalan-jalan yang belum ada lampu jalannya. Kok ya berani ya kalo dipikir-pikir. Kala itu segerombolan anak-anak kecil ini cuma modal percaya bahwa langkah kami ke masjid akan selalu dilindungi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Nah ini sentilan buat diriku sendiri yang makin besar malah makin banyak khawatirnya. Astagfirullahalaziim.

Selepas sholat subuh, kami tetap setia di masjid mendengarkan kultum. Judulnya Kuliah Tujuh Menit, tapi berasa tujuh jam, karena bisa dipastikan kami baru akan keluar masjid sekitar jam 6. Dengan sebelumnya pasti tidak lupa mengejar Imam dan Khatib untuk dimintai tanda tangan di buku catatan ramadhan. Kayanya semua anak generasi 90-an mengalami hal ini ya…

Siang hari aku jarang tidur siang, karena kalau tidur, bangun-bangun pasti lemes udah kaya mau pingsan. Untungnya kegiatan sore di Kampung selalu diisi dengan mengaji, dari jam 4 hingga menjelang maghrib. Setelah berbuka di rumah, kami akan kembali lagi ke mushola untuk tarawih. Kegiatan ini pun juga diwarnai dengan antrian tanda tangan Imam.

Yang paling seru di kegiatan tarawih ini ya rebutan takjil dan ngegosip saat khatib sedang berkhotbah hahah.. Memang iya kok, aku inget berarti itu beneran terjadi, dan berulang-ulang. Kami tuh cuma dengerin judul ceramahnya aja buat ditulis dibuku Ramadhan, abis itu ngegosip. Kenapa? Karena kalo siang kita puasa dan ngga boleh ngegosip alias ghibah. Terus kalo udah buka jadi boleh gitu? Hahahah…

Takjil di kampung itu makanannya ngga kaya di kota. Kami sudah cukup senang dengan rebutan kacang rebus, singkong goreng, atau jajanan macem mie krip-krip yang bungkusnya merah putih.

src : Tribunnews.com

Sekian tahun sudah berlalu, dan ramadhan saat dewasa sudah ngga sama lagi. Kadang aku ngga kebagian taraweh di masjid atau mushola karena pulang kerja udah kemaleman. Ngga ada lagi lari2 ke mushola buat berangkat ngaji jam 4 sore. Anak-anak di kota sudah bisa panggil guru ngaji kerumah secara privat hanya bersama keluarganya. Sholat subuh dan jalan-jalan pagi setelahnya pun sudah jarang aku jumpai. Dan buku catatan ramadhan hanya sekedar formalitas dari sekolah yang dibagikan menjelang ramadhan, tapi tak pernah ditagih untuk di periksa isinya.

Bagaimanapun berubahnya suasana Ramadhan, semoga selalu berkesan dan bertambah nilai-nilai ibadah dan keimanan kita dari hari-ke hari. Aamiin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *